Posted by: ustaz Muhammad Ismail | Mac 3, 2008

Kisah Qabil dan Habil (bahagian 1)

Adam a.s telah mengingkari larangan Allah. Dia dan Hawa makan buah dari pohon khuld yang diharamkan Allah ketika berada di dalam syurga. Akibatnya kedua-duanya dicampak oleh Allah ke bumi.

Syaitan berasa amat gembira dan ketawa kepada Adam dan Hawa, selepas dia berjaya meragukan Adam dan Hawa sehingga mereka makan buah dari pohon khuld dan diusir oleh Allah dari syurga. Syaitan juga diusir dan dicampak ke bumi.

Adam dan Hawa amat menyesal dengan kesilapan terhadap Allah, tetapi syaitan amat gembira kerana telah menyesatkan Adam dan Hawa. Bermula dari detik itu Adam dan Hawa mengetahui dan mengenali syaitan merupakan musuh utama kepada keturunannya.

Adam dicampak oleh di sebuah bukit Hind. Manakala Hawa dicampak di sebuah bukit di bumi Hijaz (Arab Saudi).Adam dan Hawa tidak tahu di mana mereka berada dan bagaimana cara mereka bertemu. Ketika itu di bumi tidak ada makhluk lain kecuali mereka berdua.

Adam dan Hawa menanggis dan mereka bertaubat, akhirnya Allah menerima taubat mereka dan berjanji satu hari nanti mereka akan kembali ke syurga.

Tetapi mereka berdua masih terpisah, Adam berjalan ke hulu dan ke hilir namun ia tetap tidak berjumpa dengan sesiapa pun. Lalu Adam menyeru, seruan tidak mendapat sambutan sebaliknya dia hanya mendengar lantunan suaranya.

Adam teringat ketika di dalam syurga, Malaikat mengelilingi arash Allah swt, bertasbih mengagung kebesaran Allah dan memujiNya (Subha nalLah) (AlhamdulilLah) dan menafikan Allah dari segala keaiban.

Adam berkata; “Wahai Tuhanku! Aku keseorangan bertasbih kepadaMu di bumi yang luas ini.Ada tak orang lain yang bertasbih kepadaMu di bumi ini?”

Allah berjanji dengan Adam bahawa dikalangan anank-anaknya dan keturunannya yang sedia bertasbih dan memuji kebesaran Allah swt. Mereka akan membina masjid untuk bersembahyang dan berzikir kepada Allah. Di antara masjid itu ialah BaitulLah hil Haram, mereka menunaikan haji dan tawaf di BaitulLah hil Haram dan mereka datang dari seluruh pelusuk dunia. BaitulLah adalah bangunan yang pertama wujud di bumi ini.

Adam berkata; “Wahai Tuhanku! Di mana kedudukan BaitulLah hil Haram?”

Allah SWT memberitahu Adam BaitulLah berada di bumi Mekah

Adam berasa begitu rindu dan terpanggil untuk menziarahi BaitulLah. Allah mengetahui kerinduan dan keikhlasan Adam untuk menziarahi BaitulLah, lalu Allah memerintah

Adam segera pergi ke BaitulLah untuk tawaf dan berzikir kepada Allah.

Adam berlari dengan sepenuh tenaganya dan bercita-cita melakukan tawaf di BaitulLah seperti yang dilakukan oleh Malaikat di Baitul Makmur di langit mengelilingi Arash Allah SWT. Ketika Adam berlari ke Mekah, dia merasakan seolah-olah Allah mengurniakan kepadanya dua sayap dan sampai ke Mekah dalam waktu yang segera. Dari jauh dia nampak bayangan manusia lain. Dia terus mendekatinya dan berasa yakin itu adalah Hawa. Hati amat gembira kerana akhirnya dia bertemu kembali dengan Hawa.

Mereka bertemu di sebuah bukit di Mekah yang dikenali dengan Arafah.

Mereka berdua segera bertolak ke BaitulLah, sampai ke BaitulLah mereka dapati ada sebiji permata lalu mereka tawaf mengelilinginya dan banyak berzikir kepada Allah.

Selepas tawaf Adam dan Hawa memulakan perjalanan ke Hind. Perjalanan yang amat mengembirakan mereka lebih-lebih Allah telah menerima taubat mereka.

Bermula kehidupan baru, di dunia yang penuh dengan kesusahan dan keletihan. Di dalam syurga Adam dan Hawa tidak pernah merasa lapar dan dahaga. Lapar dan dahaga merupakan dua petanda bagi perut manusia. Adam dan Hawa berasa sakit dalam perut, mereka tidak tahu kenapa? Perut mereka terus sakit sehingga mereka tidak mampu berjalan, tidak boleh tidur, kepala pening dan kedua-dua mata tidak melihat dengan baik.

Malaikat Jibrail turun lalu mengayakan sakit perut yang dialami oleh mereka.

Malaikat berkata; “wahai Adam! Inilah kelaparan.”

Adam menjawab; “kelaparan!!! dengan penuh kehairanan. Apa yang perlu aku buat?”

Malaikat; ‘Berdoalah kepada Allah supaya memberi kamu makanan dan mengeyangkan kamu.”

Mengalir air mata Adam dan Hawa kerana mereka teringat ketika di dalam syurga, mereka makan buah-buahan dari pokok dan meminum air dari sungai. Alangkah ruginya nikmat yang telah hilang! Alangkah rugi kerehatan yang telah berlalu! Mereka berdua terus berdoa kepada Allah SWT.

Tetapi perut terus berteriak kelaparan, bunyinya semakin kuat dan kelaparan bertambah lapar hampir-hampir membawa kematian. Adam dan Hawa amat bersungguh sungguh meminta pertolongan dan bermunajat kepadaAllah SWT.

Akhirnya Jibril turun membawa benih gandum dan diletakkan dalam tangan Adam sambil berkata wahai Adam! Ini makanan kamu yang diambil dari syurga.

Adam berasa amat gembira lalu berkata; “sekarang boleh aku makan?”

Jibril; “tidak! Bahkan kamu hendak semainya di dalam tanah.”

Bersegeralah Adam menyemai benih gandum, selepas Adam menyemai Allah terus menumbuhkan pokok gamdum. Adam amat gembira dan berkata: “wahai Jibril! Boleh aku makan sekarang?”

Jibril; “tidak! Kamu kena tuai dulu?’

Adam; “macam mana menuai?”

Lalu Jibril mengajar Adam menuai. Oleh kerana terlalu lapar Adam tidak ada helah melainkan segera menuai gandum seperti yang diajar oleh Jibril. Apatah lagi bila Adam melihat Hawa menanggis menahan kelaparan. Adam terus menuai dengan penuh tekun sehingga selesai menuai dan bersyukur kepada Allah dengan memuji alhamdulilLah.

Kemudian dia berkata kepada Jibril; “sekarang bolehkah saya dan Hawa makan?”

Jibril; “tidak! Kamu kena asingkan gandum yang boleh dimakan dengan yang tidak boleh dimakan. Dalam keadaan keletihan Adam berkata; bagaimana cara mengasingkan gandum?”

Maka Jibril terus mengajar Adam cara mengasingkan gandum

Adam terus mengasingkan gandum yang boleh dimakan dengan yang tidak boleh dimakan seperti yang diajar oleh Malaikat Jibril. Perutnya berbunyi semakin kuat seolah-olah sebahgian berlanggar dengan sebahagian yang lain. Adam terus bekerja keras sehingga badan terus dibasahi oleh peluh yang mengalir keluar dahi ke hidung, ke pipi dan ke mulutnya. Setelah selesai mengasingkan gandum Adam mengenggam gandum untuk di suap ke mulutnya, tiba-tiba Malaikat Jibril berkata;” tunggu dulu wahai Adam! Kamu kena hancurkan gandum dahulu.”

Dalam kelaparan yang semakin mencengkam Adam bertanya bagaimana cara menghancurkanya?

Lalu Malaikat Jibril mengambil dua ketul batu dijadikan sebagai pengisar dan berkata inilah pengisar.

Adam pun pengisar dan segera mengisar gandum. Dalam tercunggap-cunggap dan nafas yang terputus-putus dia terus mengisar gandum. Apa yang bermain difikiran hanya makanan untuk diri dan isterinya. Setelah selesai mengisar sekali lagi Adam mengenggamnya untuk makan. Malaikat Jibril berkata“Ehh eeh eeh Adam !tunggu dulu tak boleh makan lagi kamu kena uli dulu.”

Oleh kerana terlalu letih Adam berasa malas dan berasa amat sedih bila mengenangkan ketika dia di dalam syurga dan sebab dia diusir dari syurga dia mengeluh! Alangkah baiknya jika aku tidak melanggar perintah Allah! dan aku tak perlu makan pokok gandum.

Malaikat Jibril terus mengajar Adam cara menguli tepung gandum dan Adam mengikut cara menguli tepung, semasa Adam terus menguli sehingga sebati Malaikat berkata; “wahai Adam selesai menguli kamu kena bakar dahulu kemudian baru makan.”

Adam: “bagaimana cara membakarnya?”

Malaikat Jibril; “Nyalakan api”

Adam; “macam mana nak nyalakan api?”

Malaikat Jibril; “pergi himpun ranting-ranting kaju yang kering lalu Adam segera mengumpul ranting kayu yang kering dan dibawa kepada Malaikat Jibril.”

Malaikat Jibril mengambil dua ketul batu lalu dipukul kedua-dua batu percikan api lalu menyambar ranting yang telah dikumpul Adam.

Adam segera meletak sebahagian tepung yang diuli di atas api lalu terbakar dan terkena tangannya dan berteriak kesakitan.Maka Malaikat Jibril berkata; “Kamu telah melanggari perintah Allah maka api pun membakar kamu wahai Adam!”

Kemudian Malaikat Jibril mengajar cara membakar roti dan Adam terus membakar roti seperti yang di ajar. Api hampir-hampir terpadam disebabkan oleh peluh yang mengalir dari tubuh Adam. Kelaparan terus mencengkamnya, dia terkenang syurga terus mengalir air mata kesedihannya dan akhir selesai Adam membakar roti. Malaikat Jibril berkata: “sekarang kamu boleh makan”

Adam terus membawa roti kepada Hawa, dan mereka menyebut nama Allah barulah mereka berdua makan setelah selesai makan barulah rasa lapar hilang. Adam dan Hawa terkenang makanan syurga yang lazat, teringgat perintah Allah supaya jangan memakan dari pokok khuld dan teringgat merekan dicampak keluar dari syurga lalu mereka berdua menanggis dan bertambah kuat suara tanggisan Adam dan Hawa.

Sesungguh telah tamat hari-hari bahagia dan kerehatan dalam syurga. Bermulalah kehidupan yang susah dan sukar di dunia. Mereka tidak dapat kembali ke syurga melainkan selepas kematian. Alangkah panjang kehidupan dunia yang penuh keletihan dan kesukaran.

bersambung…..

About these ads

Responses

  1. salam..err..ustadz.. sekadar mendapat kepastian, cerita nie berdasarkan sumber hadith ke?? detail sangat je..

  2. boleh, dengan syarat link ke blog saya. mudah-mudahan dapat istifadah

  3. […] dari : http://ustmuhammad.wordpress.com/2008/03/03/kisah-qabil-dan-habil-bahagian-1/ Posted in PemudaTags: Adam AS, Habil dan Qabil, Hawa, kisah dari […]

  4. Wa alaikum salam wbt
    silakan

  5. terima kasih atas komentar


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 30 other followers

%d bloggers like this: