Posted by: ustaz Muhammad Ismail | Disember 17, 2007

Sifat Nafsu

  1. Nafsu muthma’innah

Firman Allah yang bermaksud “Hai nafsu muthma’innah, kembalilah kepada Allah dengan hati yang puas lagi diredhai” Al Fajr: 27-28

Pendapat ahli tafsir tentang ‘hai nafsu muthma’innah’:

Ibnu Abbas berkata; erti hai jiwa yang percaya

Qatadah berkata; ia adalah jiwa yang beriman, jiwa yang tenang dengan apa yang dijanjikan Allah

Al Hassan berkata; yang merasa tenang dengan apa yang difirmankan Allah dan percaya dengan firmanNya

Mujahid berkata; ia adalah jiwa yang kembali dan tunduk kepada Allah dan yakin bahawa Allah adalah Tuhannya, ia merasa tenang dengan perintahNya dan mentaatiNya serta yakin pasti berjumpa denganNya.

Hakikat muthma’innah(ketenangan) ialah diam dan menetap yakni ia benar benar menetapi Allah dengan mentaati perintahNya.

2. Nafsu ammarah bis suu’

Allah SWT menggambarkan nafsu ‘ammarah’ (banyak memerintah) dengan kejahatan, tidak mengatakan ‘amirah’ (yang memerintah) kerana begitu banyak kejahatan kejahatan yang diperintah oleh nafsu, itulah kebiasaan dan adat nafsu, kecuali jika Allah merahmati dan menjadikannya bersih sehingga memerintah pemilik nafsu pada kebaikan. Itu kerana rahmat Allah bukan kerana nafsu.

Pada hakikatnya nafsu banyak memerintah pada kejahatan, sebab pada dasarnya ia diciptakan dalam keadaan bodoh dan zalim, kecuali kerana rahmat Allah. Justeru itu Rasulullah saw sentiasa memohon perlindungan Allah dari kejahatan nafsu.

3. Nafsu lawwamah

Adakah ia dari perkataan ‘talawwum’ (berubah rubah dan ragu ragu) atau dari perkataan ‘al lawwum’ (tercela)

Pendapat Salafus solih diantaranya:

Said bin Jubair berkata; ‘aku bertanya kepada Ibnu Abbas.. apakah al lawwamah? Beliau menjawab; iaitu nafsu yang tercela

Mujahid berkata; ia adalah nafsu yang sangat menyesali apa yang telah berlalu dan mencela diri sendiri

Qatadah berkata; ia adalah nafsu yang hanyut dalam kemaksiatan

Ikrimah berkata; ia adalah nafsu yang mencela pada kebaikan dan keburukan

Atha’ bin Abbas berkata; setiap nafsu mencela dirinya pada hari kiamat. Orang yang berbuat baik mencela nafsunya mengapa ia tidak menambah kebaikan dan orang yang berbuat kejahatan mencela nafsunya mengapa ia tidak berhenti dari kemaksiatannya

Al Hasan berkata; sesungguhnya seorang mukmin itu demi Allah tidak anda dapati kecuali dia mencela nafsunya pada setiap keadaan. Ia selalu merasa kurang dengan apa yang ia kerjakan sehingga ia menyesali dan mencela nafsunya. Ada pun orang yang hanyut dan tenggelam dalam maksiat ia tetap melenggang terus dengan tidak mencela dirinya.

Itu adalah sebahagian dari ungkapan ulama’ yang berpendapat ‘al lawwamah’ berasal dari perkataan ‘al laum’.

Ada pun mereka yang berpendapa bahawa ‘al lawwamah’ berasal dari perkataan ‘talawwum’ kerana nafsu itu selalu ragu ragu dan sering berubah rubah dan ia tidak tetap dalam satu keadaan.

Pendapat pertama lebih kuat kerana ‘talawwum’ (selalu berubah rubah dan ragu ragu) merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari ‘al laum’ (tercela)

Bagaimana kita menjaga hati dari dikuasai oleh nafsu ammarah bis suu’?

  1. Kita mestilah sentiasa memuhasabah atau membuat perhitungan ke atas nafsu

  2. Kita mestilah sentiasa menjadikan nafsu sebagai musuh, kerana kehancuran hati adalah dengan memandang remeh dan mengikut hawa nafsu.

Imam Ahmad meriwayatkan dari Umar bin al Khatab berkata:

“Hitunglah diri kamu sebelum kamu dihisab, timbanglah amal kamu sebelum amal kamu ditimbang, kerana kamu akan lebih mudah menghadapi perhitungan kelak, jika sekarang kerana kamu menghisab diri kamu dan berhiaslah kamu untuk menghadapi hari yang paling agung”.

Allah berfirman yang bermaksud:

“Pada hari itu kamu dihadapkan kepada Tuhanmu, tiada sesuatu pun dari keadaan yang tersembunyi dari Allah” al Haqqah:18

 “Dan adalah keadaan hawa nafsu itu melampaui batas” al Kahfi:28

Ertinya ia mensia siakan dan tertipu oleh nafsunya namun demikian ia tetap menjaga harta bendanya dan melalaikan agamanya.

Al Hasan berkata: ‘Sesungguhnya seorang hamba masih akan tetap baik selama dia memiliki penasihat dari dalam dirinya sendiri, serta menjadikan muhasabah sebagai capaiannya’.

Umar al Khatab menulis surat pegawainya;

“Hisablah dirimu ketika kamu dalam keadaan senang, sebelum datangnya hisab di waktu susah, kerana sesiapa yang menghisabkan dirinya di waktu senang sebelum dating hisab di waktu susah, maka ia akan rela dan suka dengan hisabnya. Sedangkan siapa yang lalai dan sibuk dengan hawa nafsunya maka ia akan menyesal dan rugi”.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: