Posted by: ustaz Muhammad Ismail | Mei 22, 2008

Keperibadian Eksekutif (Tanfidziah) bahagian 1

Seorang penyair di zaman Abbasiah menggambarkan kebebasan, sehingga ia menarik perhatian saya dalam menghayatinya seolah olah ia menggambarkan keperibadian seorang daie yang akan diberi tugas untuk melaksanakan harapan harapan dakwah. Ketika penyair itu menjelaskan kebebasan dengan gaya bahasa mempesona dan indah, ia berkata:

Betapa indah kebebasan yang luas dadanya
Tekadnya menyenangkan orang orang soleh
Islahnya, merangkuminya dengan kebahagiaan
Menaganinya dari bujukan hawa nafsu

Justeru itu dada yang lapang, penyucian batin, menentang hawa nafsu dan tidak tamak, semua itu adalah syarat syarat asasi untuk memperolehi kebebasan yang memungkinkan seseorang menguasai dan meminpin generasinya.

Kurma Baghdad

Abdul Qadir al Kailani mengumpamakan hati seorang mukmin yang menyempurnakan tarbiyah dan diperlukan masyarakat seperti sebiji kurma yang dipagar lalu ia tumbuh mekar disimbahi hujan dan sinar matahari sehingga ia menjadi sepohon kurma yang menjulang tinggi. Orang ramai melihatnya dan terpesona dengan ruthab(kurma ranum) lalu mereka memetiknya untuk dimakan dan bernaung di bawah pelepahnya. Pohon kurma itu membesar dalam suasana dikawal di dalam pagar dan tidak disentuh oleh tangan perosak.

Pengembangan tarbiyah para daie tidak lain seperti tumbuhnya pohon kurma ini. Setelah ia mendapat tarbiyah dengan baik dan sempurna, ramai orang akan mencari mereka, berlegar disekitar mereka dan merasa aman kerana dapat menghampiri mereka dan berada di bawah naungan kewibawaan mereka.

Niat Ikhlas; Intipati Pemberian

Sesiapa yang menghayati kehidupan para salaf akan terpikat oleh perpaduan sempurna dalam tingkahlaku mereka diantara tarbiyah imaniyah, aktiviti politik dan jihad. Sehingga kamu benar benar yakin, bahawa mereka tidak mendapat pengaruh dan mencapai kemenangan kecuali dengan membentuk jiwa dan memperbanyakkan ibadat. Contoh demikian bukan hanya terbatas pada para sahabat, tabien dan generasi pertama saja, tetapi ia adalah anugerah iman yang tidak terikat dengan zaman tertentu. Abdullah bin Abdul Halim ibnu Taimyah memberi perumpamaan yang sempurna gambarannya. Dia adalah saudara kandung Syeikhul Islam Abu al ‘Abbas, dia seorang yang fakih sepertinya saudaranya, meskipun kurang masyhur, ia memiliki keahlian di bidang Hadis, sanad dan para perawinya.

Para ulama’ berkata: “Dia seorang yang jujur dan ikhlas, qana’ah terhadap sesuatu yang sedikit, berjiwa mulia, berani, mujahid, zahid, ‘abid, wara’, keluar dari rumahnya di waktu malam dan kembali ke rumah dimalam hari, tidak duduk di tempat tertentu dengan sengaja, tetapi ia pergi ke masjid masjid yang masyhur di luar negeri, lalu berkhalwat di dalamnya untuk solat dan zikir. Dia adalah seorang yang kuat beribadat, muraqabah dan rasa amat takut kepada Allah Ta’ala”.

Terdapatnya sifat sifat seperti ini menggambarkan kepada kita bahawa penyair tersebut bukan sekadar berimajinasi dan berprasangka ketika mendeklamasi syairnya tentang kebebasan, tetapi ia adalah contoh yang realiti dan hidup.

Adakah para daie hari ini hanya ingin meneladani jihad dan keberanian faqih ini, tanpa meneladani zuhud, wara’ dan zikirnya?

Ibrahim bin Ali yang berasal dari Wasith kemudian berpindah ke Syam (mati tahun 692H) adalah contoh dan qudwah mengenai syumulliyah(kesyumulan). Ulama’ menggambarkanya sebagai “Seorang yang tekun beribadat siang dan malam, melakukan sesuatu yang tidak mampu dilakukan orang lain, bersungguh dalam menolak kemungkaran, menjual dirinya demi amal tersebut, tidak peduli siapa yang melakukan mungkar, suka menziarahi orang sakit, mengiringi jenazah, mengagungkan ibadat fardhu dan hurumat (segala sesuatu yang wajib dihormati), memiliki ilmu fiqh yang baik. Dia seorang daie yang menyeru aqidah ahli sunnah, seorang salaf yang solih dan tekun memberi petunjuk kepada orang yang dilihatnya menyimpang dari aqidah tersebut”

Tarbiyah kita tidaklah mahu melahirkan orang orang yang lebih sempurna darinya. Seolah olah orang yang menggambarkannya sebagai model daie yang kita inginkan, yang melaksanakan harakah harian secara meluas

Adakah para daie hari ini hanya ingin mencontohi dalam kesibukannya bersama masyarakat, tanpa mecontohi aqidah dan ibadatnya?

Sesungguhnya syakhsiyah tanfidziyah (keperibadian eksekutif) bukanlah keperibadian politik, tetapi interaksi tarbiyah terhadap berbagai sikap saja juga tidak memadai kerana keutamaan politik tidak boleh mengatasi keutamaan iman, terkadang keutamaan politik bercampur aduk dengan tarikan dunia. Kehidupan para salaf ini menjadi pedoman dan panduan kepada kita dalam menjalankan aktiviti tarbiyah ke arah melahirkan daie yang eksekutif yang berdasarkan kepada tarbiyah imaniyah dan akhlakiyah, agar diri mereka berkembang sepuluh sifat yang saling melengkapi dan saling berhubungan, yang memenuhi syarat syarat untuk mendapat pertolongan dari Allah dan kejayaan dakwah.

  1. Harapan ‘ubudiyah yang diasaskan takut dan cinta
  2. Merasai kemanisan iman
  3. Satu matlamat dan tujuan yang tinggi
  4. Perpaduan antara hati dan akal
  5. Menolak hegemoni jahiliyah
  6. Hidup serius dan tekun
  7. Takut kematian
  8. Mengikat janji
  9. Sanggup berkorban
  10. Menjauhi tarikan dunia

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: