Posted by: petugasisma | Disember 9, 2009

Kisah Habib An Najr

Allah berfirman  yang bermaksud “Dan datanglah dari hujung kota seorang laki-laki (Habib An Najr) dengan bergegas-gegas ia berkata: Wahai kaum ku !ikutlah Rasul-rasul itu. Ikutlah orang yang tidak meminta balasan kepada mu, dan mereka adalah orang-orang yang mendapat petunjuk. Mengapa aku tidak menyembah Tuhan yang menciotakan aku, dan hanya kepada Nyalah kamu akan dikembalikan. Mengapa aku menyembah tuhan-tuhan selain Nya, jika Allah Yang Maha Pemurah menghendaki kemudharatan terhadapku, nescaya syafaat mereka  tidak memberi manfaat sedikit pun  pada diri ku, dan mereka tidak dapat menyelamatkan ku. Sesungguhnya aku kalau begitu pasti berada dalam kesesatan yang nyata. Sesungguhny aku telah beriman dengan Tuhanmu, maka dengarkanlah pengakuan keimanan ku. Dikata kepadanya masuklah  ke syurga, ia berkata alangkah baiknya sekiranya kaum ku mengetahui. Apa yang menyebabkan Tuhan ku memberi ampun  kepada ku dan menjadi aku termasuk orang-orang yang dimuliakan” (Yaasiin;20-27)

Itulah kisah seorang lelaki yang mendengar dakwah dan menerimanya, setelah dia melihat bukti-bukti kebenaran dan seruan yang disampaikan kepada kaumnya. Ketika hatinya merasa hakikat keimanan, hakikat itu bergerak di dalam hatinya, sehingga dia tidak boleh berdiam diri di rumah tanpa mengambil apa-apa tindakan dan hanya melihat kesesatan,kebatilan,kekufuran dan kemaksiatan berleluasa disekelilingnya. Dia  terus berjalan keluar membawa kebenaran yang telah meresap dan membara dalam perasaan dan hatinya. Ia berjalan menuju kepada kaumnya untuk mengatakan kebenaran, sedangkan mereka mendusta dan menolak kebenaran, bahkan mengancam untuk membunuhnya.

Dia datang jauh dari kota, untuk menunaikan kewajipan dakwah pada kaumnya, iaitu mengajak mereka kepada kebenaran dan mencegah mereka dari kemungkaran serta  menyeru mereka supaya jangan memusuhi para Rasul.

Secara zahirnya, dia bukanlah seorang lelaki yang berjawatan tinggi atau memegang kementerian atau  seorang yang berkuasa. Malah dia tidak mendapat sokongan  dari kaumnya mahu pun dari keluaganya. Mengapa dia begitu berani….dan apa yang mendorongnya untuk bergerak  begitu jauh semata-mata untuk menyampaikan dakwah..? Pro aktif aqidah yang hidup di hatinya yang menyebabkan dia berani dan sanggup berjalan jauh ke kota untuk menyampaikan dakwah. Dia bukan mencari  upah dan tidak pula mencari keuntungan dunia.  Sesunggguhnya dia adalah seorang  hamba Allah yang sejati  hanya mengharapkan balasan dari Allah.

Seandainya tidak, apakah yang mendorongnya untuk bersusah payah seperti itu? Jika bukan kerana menunaikan seruan Allah, maka  apa yang mendokongnya  memikul  beban dakwah dan menghadapi tentangan  kaumnya yang menentang dakwah. Ia sanggup menghadapi kejahatan mereka, penghinaan dan penyeksaan dari kaumnya. Dia tidak menjadikan dakwahnya sebagai  wasilah mencari wang dan tidak menuntut upah.

Sesungguhnya itu merupakan keprihatinan seorang daie terhadap masyarakatnya dan kecintaannya untuk menyelamat mereka dari azab neraka, seperti ia menyelamatkan dirinya.  Cintanya kepada mereka adalah seperti  kecintaannya terhadap diri sendiri.

Alangkah besarnya keprihatinan seorang  daie..! Suasana ini seperti tidak pernah kita lihat melainkan dalam fenomena dakwah kepada Allah. Cuba kita perhatikan bagaimana sikapnya, setelah kaumnya menentang dan  memusuhinya, ia tidak berdendam, ia tidak berasa dengki dengan kekayan mereka dan ia tidak merasa sakit hati dengan penghinaan mereka. Firman  Allah S.W.T  yang bermaksud:

“Alangkah baiknya sekiranya kaum ku mengetahui. Apa yang menyebabkan Tuhan ku memberi ampun  kepada ku dan menjadi aku termasuk orang-orang yang dimuliakan.” (Yaasiin;26-27)

Dia yang beriman dan berdakwah kepada Allah, dia akan dapat apa yang dijanjikan oleh kepadanya dalam syurga yang berupa keampunan dan kemuliaan. Dia memberi peringatan kepada kaumnya secara baik dan penuh kerelaan. Dia amat  mengingginkan sekiranya kaumnya boleh melihat kenikmatan yang di berikan oleh Allah S.W.T kepadanya yang berupa keredhaan, kemuliaan, agar mereka  dapat mengenal kebenaran dengan yakin dan bersedia memeluknya.

Ibnua Abbas mengatakan “Dia memberi peringatan pada kaumnya ketika masih hidup dan memberi peringatan  kepada kaumnya setelah ia mati.”

Abu Sa’ud mengatakan “Sesungguhnya dia berangan-angan agar kaumnya mengetahui keadaannya yang penuh kenikmatan agar mendorong mereka untuk memperolehi pahala, dan bertaubat dari kekufuran untuk  menerima keimanan, sebagaimana sunnah para Nabi yang mengasihani musuh-musuhnya”. Demikianlah seorang mukmin yang mukhlis itu terus menerus berdakwah pada kaumnya dengan penuh kasih sayang dan lemah-lembut dan penuh prihatin.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: